HomeCurahan Hati

Mahalnya Akses Kesehatan Di Negara-Ku

Like Tweet Pin it Share Share Email

Yap, bener banget. Katanya negara semakin maju. Tapi ternyata realitanya seperti ini, harga BBM naik, jalanan ruwet, kriminal merajalela, akses kesehatan? waah kalo yang satu ini sih ga usah ditanya deh. Semua orang udah tau kalee ban (kecuali orang kaya mungkin… :>), kalo sakit di Negara Indonesia kita tercinta ini tuh sangat repot.

Contohnya pernah dengan ASKESKIN (Asuransi Kesehatan Rakyat Miskin? Yap betul banget, kalo promosinya tu sangat berbeda dengan kenyataan. Ngurusinnya harus ke RT, RW, Kelurahan dan Kecamatan (masih untung kalo ga kena pungli), dan kerepotan ditanya-tanya oleh mereka “Memangnya Bapak benar-benar tidak mampu?”. Setelah itu masuk ke RS (Rumah Sakit) ketemu lagi dengan BIROKRASI dan ADMINISTRASI yang pada akhirnya orang-orang yang memakai ASKESKIN akan tersingkirkan oleh ADMINISTRASI yang sangat detil.

Saya pikir semua ini hanya terjadi pada orang-orang diluar saya. Tapi ternyata DUEEEENNGGG…..! Kejadian itu menimpa saya pada sore tadi (meskipun ga nyambung juga sama masalah ASKESKIN sih :>)

Ceritanya begini :

Udah 2 bulan ini, ni gigi yang di kanan belakang tuh tambalannya lepas. Setelah niat untuk terus ke dokter gigi sejak dulu yang selalu terabaikan (so sibuk lu baann..). Akhirnya berhasil juga meluangkan waktu, sore tadi.
“Tok…tok…tokk…. Sore dok..” “Ayo-ayo silahkan masuk”, masuklah saya diruangan dokter yang resik itu. Disuruh buka mulut. Dokter tanya “Wah lubangnya ada 3 nih pak. Apa mau langsung ditambal saja semuanya?” “Embat aja dok, daripada nanti malah ketunda-tunda lagi.” jawab saya.


Sambil si dokter sibuk pasang alat-alatnya diseluruh mulut. Saya berfikir, hemm kira-kira berapa ya biayanya? Kalo di Puskesmas sih satu tambalan 6rb an, kalo di dokter yang dulu 75rb an, dokter yang ini berapa yaa……?

Akhirnya 3 gigi saya sukses ditambal dengan rapih.

Melangkah ke ruang si mba yang jaga meja depan (kasir).
“Jadi biayanya berapa mba?”
“Silahkan, semuanya jadi sembilan ratus ribu rupiah.”

Anjriiiiitttttttttttttttttttttttt……………………………!!!

Comments (1)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *