Please wait..

Tiga Kategori NAPZA

banirisset

Advertisements
Advertisements

Yap apabila kita mencoba mengkategorikan NAPZA menjadi 3 bagian berdasarkan pada side effect-nya, akan menjadi seperti ini.

1. Stimulan (perangsang)
– Meningkatkan aktivitas susunan syaraf pusat
– Meningkatkan detak jantung, tekanan darah, dan pernafasan
– Menekan selera makan dan menjaga pemakainya terbangun
Contoh: Sabu, Kopi, Ekstasi, Rokok, Kokain

Advertisements
Loading...

2. Depresan (penenang)
– Memperlambat aktivitas susunan syaraf pusat
– Penurunan detak jantung dan pernafasan
– Membebaskan dari kegelisahan
– Contoh: Alkohol, Putaw, Analgesik, Pil Koplo

3. Halusinogen
– Mengakibatkan gangguan penglihatan
– Mengubah suasana hati dan pikiran
– Contoh: Ganja, Jamur, LSD

Advertisements
Loading...


Diantara 3 kategori tersebut efek dan cara, serta tempat pemakaian akan berbeda. Tergantung pada pengguna tersebut yang ingin menyesuaikan zat yang dipakainya dan efek yang ingin dirasakannya.

Dalam beberapa hal banyak juga zat dan efek tersebut tidak sesuai dengan kategori tersebut. Hal ini disebabkan oleh “TOLERANSI”. Ya.. toleransi! Bahwa setiap orang memiliki toleransi yang berbeda terhadap suatu zat. Bisa saja seseorang ketika memakai sabu yang notabene adalah stimulan yang merangsang otak, tetapi efeknya malah dia tertidur 🙂
Kasus ini berdasarkan pengalaman saya loo..

Advertisements
Loading...

Advertisements
Loading...

Also Read

Bagikan:

Tags

Leave a Comment


For security, use of Google's reCAPTCHA service is required which is subject to the Google Privacy Policy and Terms of Use.